SANG RAJA DAMAI

09 Dec, 2018

"Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putera telah diberikan untuk kita; lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai."(Yesaya 9:5)

Tahun ini keluarga besar GBI Jl. Jend. Gatot Subroto merayakan Natal dengan mengusung tema "Lahirnya Sang Raja Damai" yang terambil dari nats Alkitab sesuai bacaan kita diatas. Sebuah tema yang sangat tepat dengan kondisi
Bangsa kita yang telah beberapa kali mengalami terpaan ‘goncangan' baik bencana alam maupun kecelakaan transportasi yang merenggut banyak nyawa, dimana dampaknya bukan hanya kerugian secara materiil saja tetapi juga secara psikis, baik mereka yang mengalami kejadian tersebut secara langsung, maupun yang mendengar berita tersebut. Ditambah lagi dengan situasi dan kondisi ditahun politik menjelang Pileg dan Pilpres 2019.
Dalam salah satu perkataan-Nya, Tuhan Yesus Sang Raja Damai menyatakan : "Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh
dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu." (Yoh 14:27). Kata "Damai" baik dalam bahasa Ibrani shâlôm (Yesaya 9:5) maupun bahasa Yunani eirēnē (Yoh 14:27) memiliki arti yang serupa. Dimana kata "damai" yang dimaksud bukan hanya soal keadaan atau situasi yang aman, tenang, penuh perdamaian, melainkan juga berbicara tentang kesejahteraan, baik dalam hal kesehatan maupun kelimpahan, sesuai dengan janji-Nya, "...Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan." (Yoh 10:10).
Bagaimana respon kita terhadap pesan natal ini?

1. Kita perlu berdoa agar Sang Raja Damai lahir di dalam setiap hati setiap orang yang belum menerima-Nya.
"Pertama-tama aku menasihatkan: Naikkanlah permohonan, doa syafaat dan ucapan syukur untuk semua orang, untuk raja-raja dan untuk semua pembesar, agar kita dapat hidup tenang dan tenteram dalam segala kesalehan dan kehormatan. Itulah yang baik dan yang berkenan kepada Allah, Juruselamat kita, yang menghendaki supaya semua orang diselamatkan dan memperoleh pengetahuan akan kebenaran." (1 Tim 2:1-4)

Selain berdoa untuk mereka, kita juga memiliki tugas dan tanggung jawab untuk menyampaikan kabar baik tentang lahirnya Sang Raja Damai, apa yang telah DIA perbuat di kayu salib agar semua orang diselamatkan. "Sebab, barangsiapa yang berseru kepada nama Tuhan, akan diselamatkan. Tetapi bagaimana mereka dapat berseru kepada-Nya, jika mereka tidak percaya kepada Dia? Bagaimana mereka dapat percaya kepada Dia, jika mereka tidak mendengar tentang Dia. Bagaimana mereka mendengar tentang Dia, jika tidak ada yang memberitakan-Nya?
Dan bagaimana mereka dapat memberitakan-Nya, jika mereka tidak diutus? Seperti ada tertulis: "Betapa indahnya kedatangan mereka yang membawa kabar baik!" (Roma 10:13-15)

2. Bagi kita semua yang sudah menerima Tuhan Yesus, kita jaga supaya damai sejahtera terus memenuhi hidup kita, tetap berdamai dan memiliki hubungan yang intim dengan Tuhan. "Beginilah firman TUHAN, Penebusmu, Yang Mahakudus, Allah Israel: Akulah TUHAN, Allahmu, yang mengajar engkau tentang apa yang memberi faedah, yang menuntun engkau di jalan yang harus kautempuh. Sekiranya engkau memperhatikan perintah-perintah-Ku, maka damai sejahteramu akan seperti sungai yang tidak pernah kering, dan kebahagiaanmu akan terus berlimpah seperti gelombang-gelombang laut yang tidak pernah berhenti,..." (Yesaya 48:17-18).

Agar kita terus menerus dipenuhi dengan damai sejahtera TUHAN, sesuai dengan ayat diatas, kita harus memperhatikan perintah-perintah TUHAN yang mengajar dan menuntun kita di jalan yang harus kita tempuh.

Selamat Natal 2018 dan menyambut tahun baru 2019. Tuhan Yesus
memberkati!

 

GBI Jalan Jend Gatot Subroto