ROH KUDUS MEMIMPIN DAN MENJAGA DALAM KEBENARAN

28 Oct, 2018

"Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran,
Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran;
sebab Ia tidak akan berkata-kata dari diri-Nya sendiri,
tetapi segala sesuatu yang didengar-Nya itulah yang akan dikatakan-Nya
dan Ia akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang."

(Yohanes 16:13)

Pendahuluan
Pengalaman rohani orang percaya dengan Tuhan sangatlah beragam, misalnya terkait
dengan jawaban-jawaban doa, ada orang-orang yang doanya segera mendapat jawaban,
sementara yang lain menunggu lebih lama. Ada juga orang-orang percaya yang mengalami
kesusahan lebih daripada orang lain. Ada orang-orang yang diberkati lebih dari yang lain. Apa
yang menyebabkan hal itu; apakah ketentuan Tuhan atau karena pilihan-pilihan orang itu
sendiri? Kita perlu bersandar kepada Roh Kudus yang akan memimpin gereja dalam semua
aspek kehidupan.
1. Roh Kudus Tidak Berkata-Kata Dari Diri-Nya Sendiri
Yesus mengajar murid-murid dan ini menjadi suatu pola hidup yang luar biasa, yaitu
bahwa perkataan-perkataan Yesus berasal dari Bapa. "Sebab Aku berkata-kata bukan dari diri-
Ku sendiri, tetapi Bapa, yang mengutus Aku, Dialah yang memerintahkan Aku untuk
mengatakan apa yang harus Aku katakan dan Aku sampaikan." (Yohanes 12:49). Ini adalah
hal yang luar biasa, artinya ketika mengambil rupa sebagai Manusia, Yesus mengosongkan
diri dari kehendak sendiri dan menerima kehendak Bapa untuk diwujudkan di atas muka
bumi ini. Itulah yang Yesus lakukan sampai di kayu salib. Apa yang Yesus lakukan adalah
sebuah pola yang harus diikuti murid-murid.
Roh Kudus disebut juga dengan istilah yang sama, yaitu tidak berkata-kata dari diri-
Nya sendiri, melainkan mendengar dari Bapa, kemudian baru menyampaikan kepada murid-
murid. Kalimat "Segala sesuatu yang didengar-Nya, itulah yang akan dikatakan-Nya,"
menyatakan kepada kita bahwa kita akan mendapat arahan dari Bapa melalui penyertaan Roh
Kudus dalam hidup kita. Dan ketika itu ditaati, maka hasilnya akan luar biasa. Ketika Petrus
berkhotbah, ada tiga ribu orang menjadi percaya. Masalahnya bukan pada kepandaian
khotbah Petrus, namun kata-kata itu berasa dari Roh Kudus yang membuat orang menjadi
bertobat.
2. Roh Kudus Memimpin Dalam Seluruh Aspek Kehidupan
Ada beragam pilihan dalam perjalanan hidup setiap orang. Beberapa orang memilih
apa yang benar dan sebagian orang memilih yang keliru. Tentunya ada akibat-akibat yang
timbul dari pilihan yang benar atau keliru. Mengambil pilihan yang keliru pada hal-hal kecil,
efeknya tidak terlalu parah, namun ada orang yang keliru pada hal-hal yang besar, dan
sebagai akibatnya akan mempengaruhi kehidupan orang tersebut.
Sebagaimana kita tahu, pilihan-pilihan yang kita hadapi bukan hanya antara baik dan
jahat, namun juga baik dan baik. Sebagai orang percaya, bagaimana kita membuat pilihan-
pilihan yang benar dalam hidup? Bagaimana kita memilih yang tepat jika pilihannya antara
baik dan baik? Kita ingin hidup dalam ketaatan kepada Tuhan dan memilih apa yang tepat

sesuai dengan rencana-Nya. Namun kadang kita tidak tahu persis apa kehendak-Nya.
Bagaimana cara kita dapat memilih dengan tepat sesuai kehendak-Nya? Tuhan Yesus
menyatakan: "Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu
ke dalam seluruh kebenaran" (Yohanes 16:13).
Murid-murid biasanya berjalan bersama dengan Tuhan Yesus dan menerima arahan
untuk apa yang harus dilakukan. Setelah Yesus naik ke sorga, Roh Kudus diutus untuk
menyertai murid-murid. Dan seperti mereka menerima arahan Tuhan Yesus, mereka akan
menerima arahan dari Roh Kudus. Pimpinan Roh Kudus atas murid-murid termasuk kita
meliputi semua aspek dalam hidup kita. Hati kita perlu terbuka terhadap pimpinan-Nya,
sehingga Roh Kudus leluasa dalam menuntun kita, sehingga kita dapat membuat pilihan-
pilihan dengan tepat dalam segala hal.
3. Roh Kudus Memimpin Dalam Melaksanakan Amanat Agung
Amanat agung harus dikerjakan dengan tepat oleh murid-murid. Roh Kudus akan
memimpin kepada seluruh kebenaran, mengingatkan yang perlu bagi pelayanan sehingga kita
menghasilkan dampak keselamatan pada orang yang belum percaya. Petrus dituntun Roh
untuk membagikan ayat-ayat tertentu pada hari Pentakosta dan dampaknya luar biasa. Itulah
hebatnya pimpinan Roh Kudus. Bagian kita sebagai murid-murid Yesus adalah menaati
pimpinan Roh. Ini yang akan menjagai kita dari kesalahan.
Hamba-hamba Tuhan di dalam Alkitab seperti Yohanes, Paulus, Filipus, Stefanus dan
lain-lain, adalah orang-orang yang berjalan dalam pimpinan Roh Kudus. Mereka mengerti
pimpinan Roh Kudus tentang apa yang harus dilakukan dan melakukannya. Pimpinan Roh
Kudus tidak sebatas pada "hal-hal baik" namun sesuai dengan agenda Tuhan yang besar.
Misalnya dalam Kisah Para Rasul 16:6, "Mereka melintasi tanah Frigia dan tanah Galatia,
karena Roh Kudus mencegah mereka untuk memberitakan Injil di Asia". Mengapa Roh Kudus
melarang pemberitaan Injil di Asia? Hal itu terjadi karena Tuhan bekerja dengan waktu yang
tepat. Saat itu yang tepat adalah buat kota Filipi.
Kesimpulan
Roh Kudus bekerja atas setiap kita menurut rencana Tuhan yang paling maksimal bagi
kita. Tuhan menghendaki kita berjalan dalam kebenaran, dan hal itu bisa terjadi jika hidup
kita dipimpin Roh Kudus. Roh Kudus akan memimpin kita dan menjagai kita berjalan dalam
kebenaran dengan cara menyampaikan Firman. Bagian kita adalah memberikan respon yang
baik terhadap firman (rhema) yang diberikan Roh Kudus yaitu dengan cara menerima Firman,
mempercayai dan melakukannya. (RD)